loading...

5 Profesi Teratas Yang Banyak di Butuhkan di Indonesia

loading...
Banyaknya perusahaan-perusahaan di Indonesia yang membuka lowongan pekerjaan tentu membutukan banyak karyawan atau pegawai. Profesi yang dibuthkan sangat bervariasi mulai dari dokter, guru, marketing, pertambangan dan lain sebagainya. Untuk saat ini profesi yang sangat banyak di buthkan di Indonesia adalah sebgaui berikut.

1. Aktuaria

Aktuaris, sebuah profesi yang banyak dibutuhkan oleh perusahaan asuransi ini memang termasuk salah satu profesi yang menjanjikan di Indonesia. Aktuaris bekerja layaknya ahli matematika yaitu menghitung risiko, premi, dan dividen pada suatu perusahaan asuransi. Seiring dengan meningkatnya pertumbuhan sektor asuransi, maka kebutuhan akan aktuaris juga bertambah, namun pada kenyataannya tenaga ahli aktuaria di Indonesia masih sangat jauh dari jumlah ideal. Presiden Direktur Prudential Indonesia, William Kuan, mengatakan bahwa di tahun 2013 saja Indonesia hanya memiliki 150 aktuaris dari total 600 aktuaris yang dibutuhkan. Kesimpulannya, profesi aktuaris masih menjanjikan banyak lapangan pekerjaan bagi yang ahli di bidang aktuaria.

2. Medis

medis

Lowongan profesi dalam bidang medis baik itu dokter, perawat, atau apoteker masih terbuka cukup lebar di Indonesia, terutama di daerah-daerah di luar pulau Jawa. Meskipun lulusan sekolah kedokteran atau keperawatan sudah cukup banyak, tetap saja masih banyak daerah-daerah di Indonesia terutama daerah terpencil yang kekurangan tenaga medis. Profesi seperti dokter spesialis bedah juga banyak dibutuhkan di Indonesia. Kurangnya tenaga medis seperti dokter umum dan dokter spesialis ini salah satunya bisa jadi disebabkan oleh lamanya jenjang pendidikan yang harus ditempuh seorang dokter yang bisa mencapai 6-7 tahun untuk mendapat gelar spesialis. Di masa depan, profesi sebagai ahli medis akan semakin banyak dibutuhkan seiring dengan angka pertumbuhan penduduk yang cenderung meningkat di Indonesia.

3. Aviasi

aviasi

Industri penerbangan Indonesia sangat membutuhkan pilot-pilot asli putra-putri bangsa Indonesia. Kriteria yang sangat ketat dan biaya sekolah penerbangan yang cukup mahal merupakan beberapa kendala yang menyebabkan jumlah pilot asal Indonesia masih kurang, sehingga beberapa maskapai lokal Indonesia masih memperkerjakan pilot-pilot asing untuk memenuhi kebutuhan pilot mereka. Profesi ini sebenarnya sangat diminati sekaligus dibutuhkan karena menjanjikan gaji yang besar, terlebih lagi dengan banyaknya maskapai penerbangan di Indonesia.
Sejalan dengan kebutuhan pilot yang masih jauh dari jumlah ideal, industri penerbangan Indonesia juga masih kekurangan tenaga Air Traffic Controller (ATC) dan teknisi pesawat terbang. Lagi-lagi kendala sedikitnya sekolah penerbangan –hanya terdapat 13 sekolah di Indonesia— menjadi akar permasalahan dari kurangnya tenaga pilot, ATC dan teknisi pesawat.

4. Software Engineering

software Engineering

Semakin majunya perkembangan tekhnologi di Indonesia berimbas pada naiknya kebutuhan akan ahli rekayasa perangkat lunak (software engineer). Profesi sebagai software engineer tidak hanya membutuhkan seseorang yang cerdas tetapi juga memiliki kreativitas dan ketekunan yang tinggi karena pekerjaan ini tidak hanya terpaku pada pengembangan perangkat lunak, tetapi juga pada manajemen kualitasnya. Di Indonesia sendiri profesi software engineer masih banyak dicampuradukkan dengan profesi system analyst dan programmer padahal seorang software engineer bekerja tidak hanya berdasarkan ilmu komputer saja melainkan juga berkaitan dengan ilmu sosial lain. Kurangnya daya saing lulusan software engineer Indonesia membuat posisi ini kerap diisi oleh tenaga asing padahal kebutuhan software engineer khusunya tenaga lokal Indonesia semakin meningkat tiap tahunnya.

5. Marketing


Marketing

Setiap perusahaan apapun bidangnya pasti membutuhkan tenaga marketing baik itu market research analyst ataupun marketing specialist. Untuk menaikkan angka penjualan suatu perusahaan dibutuhkan team marketing yang baik dan solid sehingga kebutuhan akan ahli marketing akan selalu besar. Jobstreet.com, sebuah portal penyedia lowongan kerja, melakukan sebuah riset terhadap 72 perusahaan mengenai jenis tenaga kerja yang sangat mereka butuhkan . Dari survei tersebut didapatkan hasil bahwa sebanyak 37,1% perusahaan membutuhkan ahli marketing untuk perusahaannya. Dari gambaran tersebut bisa disimpulkan bahwa tenaga marketing akan terus banyak dibutuhkan tiap tahunnya.
loading...